Share

Semuannya demi senyuman itu

Entry asal adalah disini. Kalau korang rasa entry bawah ini layak untuk menang RM 150, jangan lupa LIKE dan juga TWEET kat bahagian paling bawah. Jangan lupa juga untuk vote contest ini sebagai finalis untuk DiGi WOWWW Awards untuk bahagian Best Internet For Good Awards. Klik gambar dibawah okeh =)  


Entry yang dipertandingkan adalah








    Kepala terjengul : mencari kelibat orang yang ditunggu sekian lama.

    Tempoh dua minggu sungguh menyeksakan walaupun ternyata dapat diharungi dengan tabah. Ya, demi amanah, demi apa sahaja yang boleh dilakukan untuk seorang manusia yang dengan sedikit kata-katanya boleh bikin hati sayu dan menangis. Ah, sekeras mana pun hati, dengan dia, dengan wanita mulia itu, pastinya akan runtuh segala benteng kedegilan diri.



    Nampak sahaja kelibat wanita yang pernah bertarung nyawa melahirkan ke dunia, langsung bergegas, salam, peluk cium melepaskan rindu yang tidak mampu diucapkan dengan kata-kata. Ya, sedar bahawa kami berdua tidak pernah meluahkan rasa hati masing-masing. Keras kepala barangkali ataupun tidak terbiasa. Tapi mungkin juga dari perbuatan, dapat jalin semua rasa.


    Dengar suara yang paling rindu - suara yang mendamaikan jiwa.
    Dengar suara yang paling rindu - suara yang membuaikan rasa.
    Dengar suara yang paling rindu - suara yang sentiasa menitipkan pesanan jadi manusia.
    Dengar suara yang paling rindu - suara yang tidak pernah gagal memanjatkan doa.
    Dengar suara yang paling rindu - suara yang berjaya buat dia kawal rasa benci marah menggila.


    Satu perkataan.
    Bahagia.

    Habis segala acara.
    Tidur entah ke mana.
    Buang semua kebaikan diri, demi mahu lihat senyuman dia.
    Ya, senyuman Puan Mulia.




    Pagi tadi, bangun awal seperti biasa.
    Selalunya hanya sediakan sarapan sebelum ke sekolah, dan Puan Mulia akan buatkan makanan tengah hari untuk keluarga. Tapi pagi tadi, aku bangun sendirian, dan mula masak nasi ayam. Ya, Puan Mulia belum pernah merasai nasi ayam yang aku sediakan sendirian tanpa bantuan dia. Sewaktu dia mengerjakan umrah temph hari, adik-adik sudah jadi aku punya bahan uji kaji - sama ada kebolehan aku memerhati gerakan Puan Mulia selama ini menjadi ataupun tidak. Dan ternyata, aku memperbaharui catatan masa aku sendiri dalam penyediaan makanan pagi tadi.

    Sediakan dan hidangkan sebelum aku bergegas bersiap untuk ke sekolah.
    Dari jam lima pagi hingga enam suku pagi aku berada di dapur menyediakan ini semua. Dari nasi, hinggalah menggoreng ayam dan menghidang makanan. Terjah bilik Puan Mulia, dan salam dia seperti biasa untuk ke sekolah. Dia bercuti rehat sehari katanya. Langsung tidak beritahu dia sarapan apakah yang aku sediakan di dapur.

    Petang.
    Balik dalam keadaan mamai tetapi gagahkan diri jumpa Puan Mulia. Dia sedang menyusun segala barang yang mahu diberikan kepada rakan-rakannya di sekolah. Terbaring di tepi dan perhatikan dia sambil melayan cakap. Kepala makin pening, memberat, tetapi masih cuba bertahan. Sampai rasa mahu terlelap, aku bangun, mahu meninggalkan kamar.

    Puan Mulia : Terima kasih masak hari ni.
    Aku : Er, mak makan?
    Puan Mulia : Makan. Adik-adik, Abah semua pun makan.
    Aku : Er, Isa bawa balik asrama?
    Puan Mulia : Bawa kot? Tapi tadi dia dah makan lah.
    Aku : Er, macam mana?
    Puan Mulia : Sedap.
    Aku : Er, nasi tu tak tawar ke?
    Puan Mulia : Tak. Cuma ada macam lebihan perasa.
    Aku : Eh, ada ke?
    Puan Mulia : Yang Maggi Cukup Rasa tu.
    Aku : (ketawa) Sebab nak cepat tadi, takut tak berasa, tu yang terletak lebih tu kot? Tak perasan.
    Puan Mulia : Tak apa. Dah boleh masak dengan baik dah tu.
    Aku : Er, (ketawa)

    Puan Mulia senyum.
    Ya, senyum dan ucapkan terima kasih.
    Kau tahu apa aku rasa?
    Aku tak perlukan apa-apa benda di dunia jika dapat buat dia gembira.

    Tak banyak duit, tak banyak harta.
    Tapi dengan apa yang aku ada, aku cuba buatkan dia bahagia.
    Itu janji aku sebab aku rasa jika dia menangis kerana aku, maka aku celaka.

    Puan Mulia : Kau masak nasi tapi kau tak makan nasi lagi kan Long?
    Aku : Masak tu penting. Makan tu belakang cerita.
    Puan Mulia : (geleng kepala)



    Mak.
    Terima kasih atas segalanya.
    Terima kasih kerana buat yang terbaik buat Along.
    Sesuatu yang Along akan ingat sampai bila-bila. [Dipetik dari penulisan sebelum ini]

    Puan Mulia : Cubalah belajar pandai-pandai. Anak-anak kawan Mak semua masuk asrama.
    Aku : Mak yang tak beri Along masuk asrama.
    Puan Mulia : Kalau masuk asrama boleh dapat markah tinggi ke?
    Aku : Manalah tahu kan?
    Puan Mulia : Belajar kat rumah pun bagus apa.
    Aku : Dah tu cakap anak orang lain lagi pandai.
    Puan Mulia : Banyak A budak-budak tu semua dapat.
    Aku : Nak banding dengan orang yang masuk MRSM, SBP, mana nak sama. Kalau budak-budak tu semua tak dapat banyak A memanglah malu. Dah kata semua sekolah budak-budak pandai. Mana boleh nak bezakan dengan Along yang sekolah biasa? Peperiksaan pun tak sama.
    Puan Mulia : Habis anak penoreh getah sekolah Mak boleh dapat A lagi banyak dari kau? Peperiksaan pun sama kan? Setara dari negeri.

    Bila kena ayat terakhir tu terus insaf.
    Memanglah kalah kan? Tak boleh nak bantah lagi, maka belajarlah sekuat dan sekeras entah apa pun aku tak tahu asalkan Puan Mulia dan Ketua Keluarga Hebat gembira. Ya, aku dulu belajar dengan niat agar mereka berdua tidak akan malu bila setiap kali peperiksaan keputusan keluar. Niat tak berapa nak betul kan?
    Senyum.
    Mak.
    Mak adalah Bonda terbaik.
    Mak adalah Puan Mulia yang hebat.
    Semoga yang terbaik sentiasa menjadi milik Mak.
    Amin.



    SUKA?
    Bantu entry ini untuk menang dengan klik LIKE dan TWEET bawah ini

    Jangan lupa Like dan Tweet ya =)

    8 comments:

    aQi + GenGkey said...

    entri ni mmg terbaek wooo..:D

    Puan Capa said...

    baca entry ni...buat bulu roma naik..huhuhu

    joegrimjow said...

    @aQi GenGkey

    jangan lupa like
    =)

    joegrimjow said...

    @Puan Capa

    hehe. best kan?

    ♛ LORD ZARA 札拉 ♛ said...

    Moga2 ada orang like ni :)

    cik mas said...

    zara... entry kau memang sentiasa terbaik!! :)

    mamafarhan said...

    zara: terus ingat mama kat kg... huhuhuh

    M@M@ SH@RIDZ said...

    gaya penulisan bagus, terbaik.....

     
    ©2009 Joe | by JOEGRIMJOW